Resepi baru

Rang Undang-Undang Baru Mungkin Menghitung Kalori di Restoran Lebih Membingungkan

Rang Undang-Undang Baru Mungkin Menghitung Kalori di Restoran Lebih Membingungkan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sekiranya rang undang-undang tersebut menjadi undang-undang, restoran akan dapat menentukan ukuran hidangan dan menyenaraikan jumlah kalori dengan sewajarnya

Bill mengancam akan memasukkan mandat FDA yang dikeluarkan pada bulan November 2014.

RUU baru yang disahkan oleh Dewan Perwakilan Amerika Syarikat berfungsi untuk meringankan keperluan pelabelan kalori seperti yang ditetapkan oleh FDA dalam mandat yang dikeluarkan pada bulan November 2014, menurut Pemakan.

Amanat FDA meminta restoran berantai dengan 20 lokasi atau lebih untuk menyenaraikan jumlah kalori pada menu mereka menjelang Disember 2016. keseluruhan pizza), tanpa mengambil kira berapa banyak orang yang akan berkongsi item tersebut. Di bawah rang undang-undang baru, restoran akan mempunyai kuasa untuk menentukan ukuran hidangan dan menyenaraikan jumlah kalori dengan sewajarnya, atau "jumlah kalori setiap pembahagian unit biasa dari item menu standard, seperti untuk item berbilang servis yang biasanya dibahagikan sebelum persembahan ke pengguna, ”seperti yang dinyatakan dalam rang undang-undang.

Penyokong rang undang-undang itu mengatakan bahawa akan memudahkan pematuhan terhadap peraturan pelabelan FDA, "kerana piawaian pelabelan yang berhemat dan berkesan tidak datang dalam bentuk peraturan satu ukuran yang sesuai dengan semua yang ditetapkan oleh birokrat yang tidak terpilih," kata Rep. Cathy McMorris Rodgers , yang menaja rang undang-undang itu.

"[Rang undang-undang] akan membolehkan restoran memecah apa yang mungkin menjadi jumlah kalori yang sangat mengerikan untuk item menu standard, seperti keseluruhan pizza, ke dalam setiap hidangan atau setiap maklumat," kata Lauren Handel, seorang peguam Foscolo & Handel LLC .


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir dari orang-orang yang akan pergi sebelum meredupkan lampu. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang masih terang dan masih terbuka - kedai serbaneka Dua Puluh Empat Tujuh yang menawarkan segala-galanya dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berkembang, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberikan fleksibilitas dan kemudahan pengguna untuk berbelanja kapan saja," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Kedai makan yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir untuk pergi sebelum lampu redup. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang masih terang dan masih terbuka - kedai runcit Twenty Four Seven yang menawarkan segala-galanya dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berubah, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberikan fleksibilitas dan kemudahan pengguna untuk berbelanja setiap saat," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Restoran yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir dari orang-orang yang akan pergi sebelum meredupkan lampu. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang masih terang dan masih terbuka - kedai serbaneka Dua Puluh Empat Tujuh yang menawarkan segala-galanya dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berkembang, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberikan fleksibilitas dan kemudahan pengguna untuk berbelanja kapan saja," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Restoran yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir dari orang-orang yang akan pergi sebelum meredupkan lampu. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang masih terang dan masih terbuka - kedai runcit Twenty Four Seven yang menawarkan segala-galanya dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berubah, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberikan fleksibilitas dan kemudahan pengguna untuk berbelanja kapan saja," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Restoran yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir dari orang-orang yang akan pergi sebelum meredupkan lampu. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang masih terang dan masih terbuka - kedai runcit Twenty Four Seven yang menawarkan segala-galanya dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berubah, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberikan fleksibilitas dan kemudahan pengguna untuk berbelanja kapan saja," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Restoran yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir dari orang-orang yang akan pergi sebelum meredupkan lampu. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang masih terang dan masih terbuka - kedai runcit Twenty Four Seven yang menawarkan segala-galanya dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berkembang, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberikan fleksibilitas dan kemudahan pengguna untuk berbelanja kapan saja," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Restoran yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir dari orang-orang yang akan pergi sebelum meredupkan lampu. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang masih terang dan masih terbuka - kedai runcit Twenty Four Seven yang menawarkan segala-galanya dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berubah, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberikan fleksibilitas dan kemudahan pengguna untuk berbelanja kapan saja," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Restoran yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir untuk pergi sebelum lampu redup. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang masih terang dan masih terbuka - kedai runcit Twenty Four Seven yang menawarkan segala-galanya dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berubah, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberikan fleksibilitas dan kemudahan pengguna untuk berbelanja kapan saja," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Restoran yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir dari orang-orang yang akan pergi sebelum meredupkan lampu. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang terang dan masih terbuka - kedai serbaneka Dua Puluh Empat Tujuh yang menawarkan segalanya, mulai dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berubah, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberikan fleksibilitas dan kemudahan pengguna untuk berbelanja kapan saja," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Restoran yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Di luar jam Cinderella: Apabila kedai, restoran, pawagam akan dibuka 24x7

Sudah lewat tengah malam pada hari kerja ketika Reene Rajput dan Kushagra Sharma meletakkan basikal mereka di tempat letak kereta Greater Kailash II, M Block Market, salah satu tempat membeli-belah dan tempat makan di New Delhi. Tetapi kedai-kedai telah ditutup tutup beberapa jam yang lalu dan kebanyakan restoran juga ditutup. Anggota kakitangan duduk di tingkap beberapa tempat, mengira pendapatan hari itu, sementara satu atau dua tempat pencuci mulut dan kopi menunggu yang terakhir dari orang-orang yang akan pergi sebelum meredupkan lampu. Rajput dan Sharma menuju ke satu-satunya kedai yang terang dan masih terbuka - kedai serbaneka Dua Puluh Empat Tujuh yang menawarkan segalanya, mulai dari makanan yang dibungkus, bahan makanan dan ais krim hingga minuman sejuk dan kosmetik. "Kami kebanyakan bekerja shift malam kerana kami melayani pelanggan AS," kata pegawai BPO. "Restoran ditutup pada waktu kita tidak bekerja. Kami datang ke sini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali seminggu, kebanyakannya untuk membeli makanan selepas bekerja. " Banika Ahuja, seorang penduduk di kawasan itu, juga ada di sana "untuk berbelanja pada saat-saat terakhir" sebelum bergegas ke pesta ulang tahun rakan.

Kerjaya yang berubah, mengubah waktu kerja dan gaya hidup bermaksud bahawa waktu tutup jam 9 malam untuk kedai dan tarikh akhir "pesanan terakhir pada pukul 11.30 malam" untuk restoran tidak berfungsi untuk banyak penduduk bandar. Bulan lalu, Kabinet Kesatuan meluluskan Rang Undang-Undang Kedai Model dan Penubuhan (Peraturan Pekerjaan dan Keadaan Perkhidmatan) 2016, salah satu peruntukannya adalah kebebasan untuk beroperasi 365 hari dalam setahun dan jam operasi yang fleksibel. Rang Undang-Undang ini merangkumi kedai, restoran, bank dan dewan pawagam dan juga membolehkan wanita bekerja shift malam jika penyediaan tempat tinggal, tandas wanita, keselamatan dan pengangkutan yang mencukupi. "Penyediaan operasi 24x7 diharapkan dapat meningkatkan pasar ritel di seluruh negara dan akan memberi pengguna fleksibilitas dan kemudahan untuk berbelanja kapan saja," jelas sebuah artikel di laman web Press Information Bureau. Rang Undang-Undang ini tertakluk kepada persetujuan negara dan pelaksanaannya mungkin berbeza di setiap negeri.

Restoran yang terletak di Kolkata's Ballygunge Circular Road ini beroperasi sepanjang masa. (Ashok Nath Dey / HT FOTO)


Tonton videonya: COVID-19: Undang-undang baharu COVID-19 Malaysia hampir sama seperti New Zealand, Singapura (Julai 2022).


Komen:

  1. Cletus

    Sepenuhnya saya berkongsi pendapat anda. It is excellent idea. Saya sokong awak.

  2. Terrel

    Saya rasa anda tidak betul. Saya pasti. Kami akan berbincang.

  3. Gustavo

    Dalam kes itu



Tulis mesej