Resepi baru

Kemas kini Mudah Alih Starbucks Bermakna Anda Mungkin Tidak Perlu Menunggu Lagi

Kemas kini Mudah Alih Starbucks Bermakna Anda Mungkin Tidak Perlu Menunggu Lagi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Terima kasih kepada teknologi, anda tidak perlu lagi mendengar orang di hadapan anda membuat pesanan untuk seluruh pejabat mereka

Adakah ini adalah akhir nama yang salah eja atas pesanan Starbucks? Mungkin, tapi mungkin tidak.

Ciri baru aplikasi Starbucks, Mobile Order & Pay, akan membolehkan pelanggan melakukan begitu sahaja - membuat pesanan dan membayarnya lebih awal.

Ini bermaksud, sepanjang anda membuat pesanan dari lokasi Starbucks yang mengambil bahagian, anda tidak perlu menunggu sebentar untuk membuat pesanan anda lagi.

Setelah berjaya menguji ciri di Oregon dan kemudian di Pasifik Barat Laut awal tahun ini, Starbucks telah memperluas ciri ini di lebih dari 7,400 kedai milik syarikatnya. Pengedaran aplikasi antarabangsa akan bermula pada bulan Oktober.

"Membawa Pesanan Mudah Alih dan Membayar kepada pelanggan kami adalah memenuhi keperluan kemudahan dan penyesuaian mereka pada bila-bila masa sepanjang hari" kata Adam Brotman, ketua pegawai digital Starbucks, dalam satu kenyataan. "Fakta bahawa ia juga merupakan peluncuran aplikasi teknologi tercepat yang pernah kami lakukan adalah menunjukkan kekuatan ekosistem digital kami, seberapa baik ia telah diterima oleh pelanggan dan rakan kedai kami dan kesan yang kami rasa dapat terjadi pada masa depan runcit. "


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Starbucks Experience" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu semakin besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7,100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana mungkin memasuki susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikuti mereka di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menyatukan estetika tempatan ke setiap gerainya. Studio reka bentuk syarikat berada di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (drive-thru store melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambahkan drive thrus ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut. Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika. Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Pengalaman Starbucks" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu bertambah besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7.100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana dapat berjalan ke susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikutinya di rumah di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menggabungkan estetika tempatan ke dalam setiap kedainya. Studio reka bentuk syarikat terletak di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (kedai drive-thru melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambah drive drive ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut. Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika. Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Pengalaman Starbucks" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu bertambah besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7.100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana dapat berjalan ke susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikutinya di rumah di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menggabungkan estetika tempatan ke dalam setiap kedainya. Studio reka bentuk syarikat terletak di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (kedai drive-thru melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambah drive drive ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut. Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika.Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Pengalaman Starbucks" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu bertambah besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7.100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana dapat berjalan ke susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikutinya di rumah di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menggabungkan estetika tempatan ke dalam setiap kedainya. Studio reka bentuk syarikat terletak di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (kedai drive-thru melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambah drive drive ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut. Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika. Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Pengalaman Starbucks" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu bertambah besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7.100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana dapat berjalan ke susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikutinya di rumah di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menggabungkan estetika tempatan ke dalam setiap kedainya. Studio reka bentuk syarikat terletak di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (kedai drive-thru melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambah drive drive ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut.Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika. Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Pengalaman Starbucks" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu bertambah besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7.100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana dapat berjalan ke susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikutinya di rumah di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menggabungkan estetika tempatan ke dalam setiap kedainya. Studio reka bentuk syarikat terletak di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (kedai drive-thru melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambah drive drive ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut. Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika. Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Pengalaman Starbucks" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu bertambah besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7.100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana dapat berjalan ke susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikutinya di rumah di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menggabungkan estetika tempatan ke dalam setiap kedainya. Studio reka bentuk syarikat terletak di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (kedai drive-thru melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambah drive drive ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut. Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika. Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Pengalaman Starbucks" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu bertambah besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7.100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana dapat berjalan ke susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikutinya di rumah di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menggabungkan estetika tempatan ke dalam setiap kedainya. Studio reka bentuk syarikat terletak di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (kedai drive-thru melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambah drive drive ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut.Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika. Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Pengalaman Starbucks" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu bertambah besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7.100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana dapat berjalan ke susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikutinya di rumah di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menggabungkan estetika tempatan ke dalam setiap kedainya. Studio reka bentuk syarikat terletak di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (kedai drive-thru melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambah drive drive ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut. Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika. Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


5 Cara Starbucks adalah Menginovasikan Pengalaman Pelanggan

Starbucks Corporation tidak boleh menjadi contoh peribahasa yang lebih sempurna, "Batu bergulir tidak mengumpulkan lumut." Pengembangan global yang berleluasa, bersama dengan kepelbagaian dan pengambilan risiko di bidang pengujian produk, hubungan karyawan, teknologi, dan keberlanjutan, semuanya mendorong rantai mega kopi menjadi status jenama gaya hidup.

Tetapi apa yang berlaku apabila penjualan meningkat dan nadi perniagaan anda - lalu lintas pelanggan ke kedai anda - menurun? Laporan pendapatan fiskal suku pertama Starbucks 2018 menunjukkan pendapatan bersih $ 6.1 bilion tetapi juga mendedahkan syarikat yang bersusah payah untuk menarik pembeli percutian (lalu lintas percutian menurun dan minuman dan barangan percutian masa terhad kurang berprestasi).

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Kevin Johnson, yang mengambil alih Howard Schultz pada awal tahun 2017, mengatakan penurunan dalam urus niaga dapat diperbaiki. "Kami memiliki pemahaman yang jelas tentang masalah ini dan bertanggung jawab untuk menyelesaikannya seperti yang kami lakukan dengan throughput di puncak," katanya semasa panggilan pendapatan suku pertama. "Kekuatan pelanggan utama kami, prestasi perniagaan kami hingga waktu pagi dan makan tengah hari, dan makanan, minuman, dan inovasi digital yang akan datang, memberi kami keyakinan bahawa kami akan berjaya melakukannya."

Mungkin ada jawapan yang dapat dijumpai dalam pernyataan misi rasmi Starbucks, yang diluncurkan pada tahun 2008: "Untuk menginspirasi dan memupuk semangat manusia - satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa." Berikut adalah lima cara Starbucks merancang untuk memasukkan hubungan manusia ke dalam strategi masa depannya.

Bekas presiden dan CEO - dan sekarang ketua eksekutif - Howard Schultz menggambarkan "Pengalaman Starbucks" dalam bukunya Onward sebagai "tujuan dan alasan kita berada." Tetapi pada tahun 2007, ketika syarikat itu bertambah besar, dia merasakan pengalaman itu entah bagaimana semakin pudar. Schultz menyedari bahawa dia tidak mencium bau kopi di kedai-kedai, dan pelanggan mengeluh tentang tata letak "pemotong kue". Dia membuat langkah strategik untuk menutup semua 7.100 kedai pada bulan Februari 2008 untuk sesi latihan selama tiga jam. Syarikat mengambil langkah mundur dan memperlambat pengembangan, meningkatkan pembuatan kopi, dan memperkenalkan semula pemandangan, bau, dan elemen reka bentuk yang pernah menentukan jenama.

Sekarang, walaupun para tetamu di Montana dapat berjalan ke susun atur kedai yang berbeza dari yang ada di Mississippi, ada faktor umum yang dimiliki oleh semua kedai — rasa masyarakat, persekitaran yang selesa, dan aroma kopi yang biasa yang mengikutinya di rumah di sweater mereka.

Reka bentuk kedai, atau penyetempatan jenama, adalah salah satu cara kreatif Starbucks berhubung dengan pelanggannya, menggabungkan estetika tempatan ke dalam setiap kedainya. Studio reka bentuk syarikat terletak di lokasi yang strategik supaya pereka dapat memahami komuniti mereka dengan lebih baik. Di Times Square, anda mungkin dapat merasakan nuansa teater di setiap kedai di Selatan, para pereka dapat menarik inspirasi dari gudang lapis atau muzik blues dan di sebuah kedai berhampiran pantai, warna yang dipinjam dari gelombang lautan yang menjulang mungkin menjadi inspirasi terbaru.

Howland Blackiston, pengetua di King-Casey di Westport, Connecticut, telah memimpin pelbagai projek reka bentuk Starbucks. Dia mengatakan bahawa salah satu keputusan reka bentuk terbesar yang pernah dibuat oleh Starbucks adalah menambah jalan masuk, yang merupakan pemergian dari suasana "rumah jauh dari rumah" syarikat.

Betul untuk dibentuk, Starbucks mahukan model pemacu revolusioner. Syarikat itu menemui cara untuk membawa pengalaman jenama dalaman ke lorong luar, bereksperimen dengan papan pengesahan digital di pemacu melalui komunikasi video langsung dua hala yang menampilkan barista membuat minuman anda, kata Blackiston. Hasil drive-thru begitu dramatik (kedai drive-thru melakukan 50 peratus lebih banyak perniagaan) sehingga beberapa tahun yang lalu, Starbucks membenarkan perbelanjaan modal terbesar dalam sejarahnya untuk menambah drive drive ke sebahagian besar lokasi, tambahnya.

"Starbucks adalah contoh luar biasa, 'Apa yang dapat kita lakukan di samping mempesona pelanggan?'" Kata Blackiston. "Starbucks memahami bahawa pengalaman jenama yang hebat adalah mengenai memahami keperluan, sikap, dan tingkah laku pelanggan, dan kemudian terus mencari cara inovatif untuk memenuhi dan melampaui keperluan tersebut. Ini bukan jenama yang bergantung pada kejayaannya. "

Ketika Schultz meletak jawatan sebagai CEO tahun lalu untuk menjadi ketua eksekutif, Kevin Johnson, yang telah menganggotai lembaga pengarah sejak 2009 dan berkhidmat sebagai presiden dan COO sejak 2015, memikul peranan tersebut. Johnson datang ke Starbucks dengan latar belakang teknologi selama 32 tahun yang diambilnya di syarikat-syarikat seperti Microsoft dan Juniper Networks.

Pasangan kepemimpinan Schultz dan Johnson setakat ini menjadi pelengkap yang baik. Dengan Schultz memfokuskan waktunya pada inisiatif sosial dan pengembangan runcit global projek baru seperti lokasi runcit Starbucks Reserve Roasteries dan Starbucks Reserve, Johnson memusatkan waktunya untuk memimpin operasi syarikat dan pertumbuhan teknologi.

"Bersama-sama, kami akan menegaskan kembali kepemimpinan kami dalam semua hal kopi, meningkatkan pengalaman rakan kongsi, dan melebihi harapan pelanggan dan pemegang saham kami," kata Johnson ketika promosi diumumkan. "Kami percaya menggunakan skala kami untuk kebaikan dan memberi kesan sosial positif dalam komuniti yang kami layani di seluruh dunia."

Sebagai tambahan kepada portfolio kepemimpinan, Starbucks menambahkan tiga eksekutif baru ke dewan pengarahnya pada tahun 2017, yang berasal dari syarikat seperti Walmart, LEGO, dan Microsoft. Semua membawa kemahiran berharga dalam bidang teknologi, strategi, dan runcit yang dapat membantu mendorong Starbucks ke bab berikutnya.

Mungkin sukar untuk dipercayai sekarang, tetapi ada masanya orang Amerika tidak tahu apa itu latte. Hari-hari itu sudah lama berlalu. Inovasi adalah nama permainan, dan hari ini, ada lebih banyak tekanan daripada sebelumnya untuk syarikat membawa produk baru ke pasaran.

Pengguna terutama tertarik pada syarikat yang menawarkan LTO unik dan item menu Instagrammable. Dengan Starbucks Reserve Roasteries berfungsi sebagai makmal, syarikat dapat menguji dan menyempurnakan idea baru sebelum melancarkannya ke kedai. Produk seperti Cascara Latte dan Nitro Cold Brew bermula di Reserve Roastery di Seattle, dan eksperimen sudah mulai membuahkan hasil.

"Sebagai tindak balas kepada permintaan pelanggan yang kuat, kami mempercepat peluncuran Nitro Cold Brew dari 1.300 kedai pada masa ini menjadi 2.300 kedai di A.S. pada akhir tahun ini," kata Johnson dalam panggilan pendapatan Q1 syarikat. "Nitro juga menyediakan landasan untuk platform minuman draf yang lebih luas yang meluas di luar kopi untuk memasukkan susu alternatif dan minuman berasaskan nitro yang berasaskan teh."

Starbucks juga hampir menggandakan perniagaan makanannya sejak 2013, dengan pengenalan produk baru seperti Sous Vide Egg Bites, sandwic, dan menu Mercato yang menampilkan salad dan sandwic.

Dan sementara produk runcit Starbucks baru terus masuk ke kedai runcit di seluruh negara, Starbucks membuang kemampuan untuk membeli produknya secara dalam talian pada musim gugur 2017, dengan Schultz menjelaskan kepada para pelabur pada bulan April lalu, "Setiap peruncit yang akan menang dalam lingkungan baru ini mesti menjadi destinasi pengalaman. Produk dan perkhidmatan anda, sebahagian besarnya, tidak boleh didapati dalam talian dan tidak boleh didapati di Amazon. "

Keputusan untuk menghilangkan peruncitan dalam talian hanyalah langkah lain untuk membawa pelanggan kembali ke kedai bata dan kembali kepada idea asal Starbucks menjadi tempat ketiga dalam fikiran pengguna — yang pertama adalah rumah, yang kedua adalah pejabat, dan yang ketiga menjadi tempat berehat seperti Starbucks.

Starbucks mungkin tidak memiliki perasaan "terlalu teknikal" ketika seseorang itu tenggelam di salah satu kerusi kulitnya dan menghirup macchiato, tetapi Tom Kneubuehl, naib presiden eksekutif Amerika Utara di Preoday, sebuah syarikat teknologi awan yang berpangkalan di UK, mengatakan dia percaya bahawa inovasi teknologi masuk ke dalam Starbucks sebagai sebuah syarikat.

"Mereka adalah perintis dan inovator tanpa rasa takut," kata Kneubuehl, yang telah menyaksikan perusahaan berkembang sejak tahun 2000. "Mereka mempunyai ujian, belajar, dan menyesuaikan mentalitas mereka menerima perubahan, dan mereka tidak bimbang menjadi sempurna."

Sejarah Starbucks penuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Pada tahun 1998, ia adalah salah satu syarikat pertama yang melancarkan laman web pada tahun 2002, ia mula menawarkan WiFi kepada pelanggannya, membantu memulakan peralihan dari perhentian kopi cepat ke hangout sepanjang hari dan satu dekad yang lalu, Starbucks telah mewujudkan sosialnya kehadiran media.

Sekarang, sementara yang lain menyiapkan terminal pembayaran mudah alih dan berjuang untuk memulakan program kesetiaan, Starbucks melihat 11 persen penjualannya dari pesanan dan pembayaran mudah alih, dan 14.2 juta anggota Starbucks Rewards menyumbang 37 peratus daripada penjualan syarikat A.S.

Walau bagaimanapun, segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dirancang untuk mereka yang berperanan sebagai inovator. Pesanan mudah alih Starbucks akhirnya menyebabkan hambatan yang menjejaskan penjualan. Tetapi syarikat dengan cepat berputar dan mengubah proses untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Mereka terus maju di beberapa bidang di sisi produk, dengan pesanan dan pembayaran mudah alih, kesetiaan, dan produk yang memperkuat hubungan pelanggan dan mendorong pengalaman pelanggan yang lebih baik," kata Kneubuehl. "Mereka sebenarnya memperluas jejak kedai mereka dengan teknologi. Sekiranya semuanya berjalan lancar, anda hanya dapat menjual barang yang boleh dinaikkan orang dan menunggu untuk mendapatkannya. Tetapi dengan membayar dan bergerak melalui telefon bimbit, mereka dapat memperluas jejak kedai itu sejauh bermil-mil. "

Menuju masa depan, Starbucks telah menjadi lebih menarik bagi milenium dengan promosi Starbucks for Life dan Bingo yang dimainkan, yang membolehkan ahli kesetiaan bermain permainan dan memperoleh mata untuk produk percuma.

Dan, mengikuti tren kecerdasan buatan yang semakin meningkat, pada tahun 2017 Skill Starbucks Reorder ditambahkan ke platform Amazon Alexa dan chatbot My Starbucks Barista memulakan debutnya, membiarkan pengguna memesan kopi kegemaran mereka menggunakan perintah suara yang sederhana.

Sebagai sebuah syarikat dengan jangkauan global yang besar, Starbucks mempunyai kekuatan untuk memberi kesan kepada orang-orang di luar cawan joe pagi atau Frappuccino petang mereka. Visi syarikat untuk 2020 dan Beyond merangkumi projek dalam bidang kelestarian kopi, peruncitan hijau, dan penglibatan masyarakat.

Pemacu perniagaan utama jenama - kopi - adalah salah satu yang menjadi tumpuannya. Dalam Program Ekuiti Kopi dan Petani (c.a.f.e.), Starbucks membuat komitmen untuk membeli kopi 100% bersumber etika. Hari ini, hanya 1 peratus dari mencapai matlamat itu.

Usaha tanggungjawab sosial ini adalah yang terbaik di industri ini, menurut Sustainalytics, sebuah syarikat yang berpusat di Toronto yang menyediakan penyelidikan persekitaran, sosial, dan korporat pada syarikat yang disenaraikan secara terbuka dan kemudian membungkusnya ke peringkat syarikat yang digunakan oleh pelabur.

Penganalisis utama Joshua Zakkai mengatakan Sustainalytics melihat kesan operasi dan rantaian bekalan syarikat makanan. "Dalam penilaian keseluruhan kami, Starbucks berada pada kedudukan yang cukup baik dibandingkan dengan rakan sebaya dalam industri ini," katanya. "Kami menjadikan mereka sebagai pemimpin dalam isu-isu persekitaran dalam operasi pemilik dan gabungan rantaian bekalan."

Di Starbucks, pekerja disebut sebagai rakan kongsi dan dapat menerima tunjangan seperti faedah perubatan, pembagian keuntungan, dan bantuan pelajaran dalam usaha untuk mengurangkan perolehan dan membawa suasana keluarga yang lebih baik.

Program pekerja seperti inisiatif veteran, pelarian, dan pengambilan pekerja muda menyambut kepelbagaian di kedai Starbucks, sementara Dana CUP (Caring Unites Partners) dibentuk untuk membantu rakan Starbucks menyumbang kepada rakan rakan yang telah mengalami bencana alam atau krisis peribadi.

Selain membantu rakan kongsi, perkongsian strategik dimulakan dengan Feeding America pada tahun 2016, yang membolehkan makanan diambil pada waktu tutup dan bukan pada waktu kedai, membantu memastikan lebih banyak sumbangan makanan. Pada skala besar, Starbucks berharap dapat memberikan 50 juta sumbangan makanan setiap tahun dan mengalihkan 60 juta pound sisa makanan dari tempat pembuangan sampah.

Menuju dekad berikutnya dengan kepemimpinan baru, lebih banyak lokasi antarabangsa, teknologi bergerak pantas, dan program kelestarian inovatif, Starbucks bersedia untuk menghubungkan dengan berbilion pengguna baru — satu orang, satu cawan, dan satu kawasan pada satu masa.


Tonton videonya: STARBUCKS HOLIDAY COLLECTION 2020: Shop with me!!! (Julai 2022).


Komen:

  1. Aylmer

    Of course, I apologize, but, in my opinion, this topic is no longer relevant.

  2. Tecage

    Di mana anda begitu untuk masa yang lama pergi?

  3. Donaghy

    Wonderful, very precious message



Tulis mesej